Dunia Statistik Mengenai Aborsi

aborsi

Tingkat seluruh dunia aborsi meningkat setiap tahun. Faktor ini dapat dipahami dengan mengambil jarahan di penyebabnya. Sebagian besar negara di seluruh dunia melakukan aborsi dilegalkan, departemen Negara bekerja dengan baik untuk memastikan bahwa semua aborsi dilaporkan dengan benar, dan proses pengguguran kandungan sendiri telah mendapat lebih sederhana.

Namun, ada klinik aborsi lain koin juga. Kebanyakan pengguguran kandungan hari ini, misalnya, karena kehamilan remaja yang tidak diinginkan.

Mari kita asumsikan dua skenario.

Jika Orang X datang dan memberitahu Anda “Di seluruh dunia, ada banyak kematian terjadi per hari.” Keesokan harinya, Orang Y datang dan memberitahu “Jumlah kematian tahunan di seluruh dunia per hari adalah sekitar 153,424.70”. Pertanyaannya adalah, bagaimana Anda bereaksi terhadap mereka berdua?

Mungkin Anda akan bertindak seperti itu tidak ada yang baru untuk pernyataan pertama. Namun pernyataan kedua pasti akan membuat orang bertanya-tanya tentang jumlah “153,424.70” yang sangat tinggi. Tentu saja, tidak ada yang benar-benar percaya pada hal-hal sampai dan kecuali terbukti dengan angka yang sebenarnya dan fakta-fakta. Statistik yang diberikan di bawah ini akan mencerahkan Anda tentang tingkat pengguguran kandungan di seluruh dunia.

Berdasarkan informasi dari banyak statistik yang diambil, ditemukan bahwa jumlah pengguguran kandungan bervariasi dari daerah ke daerah. daerah berkembang ditemukan untuk menunjukkan angka yang tinggi dibandingkan dengan daerah maju. Juga, pengguguran kandungan telah dilegalkan di beberapa tempat (misalnya di India, pengguguran kandungan dilegalkan hanya dalam waktu 20 hari kehamilan). Di daerah yang diakui secara resmi pengguguran kandungan lebih aman untuk sebagian besar sedangkan, di daerah lain, pengguguran kandungan bisa berbahaya dan berisiko.

Pada tahun 2003, Guttmacher Institute menemukan bahwa sekitar 42 juta pengguguran kandungan telah terjadi di seluruh dunia yang mengejutkan kurang dibandingkan dengan angka tahun 1995 (46 juta). Laporan ini didanai oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Menurut tren, angka terus menurun dalam rentang waktu 8 tahun yang 1995-2003. Setelah tahun 2003, mereka tinggal praktis di angka yang sama sampai 2008. Pada tahun 2008, ditemukan bahwa sekitar 43.800.000 bayi telah dibatalkan. Secara skala kasar, hampir 22% dari kehamilan bernasib buruk dari aborsi. Keluar dari semua wanita yang menjalani pengguguran kandungan lebih dari setengahnya adalah wanita dengan kurang dari 25 tahun. Mendasarkan pada semua estimasi ini adalah mengejutkan untuk mengetahui bahwa 43% dari perempuan diharapkan untuk menjalani pengguguran kandungan sebelum mereka menyeberangi 45 tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *